5 Cara Seru Menikmati Pocky ala RanselHitam

Wahai sidang pembaca yang budiman, saat baca judul blogpost ini jangan bilang kalian enggak tahu Pocky. Eh beneran enggak tau? Kalo gitu sini saya bisikin, jadi Pocky itu jajanan ena’ ena’ yang diproduksi PT. Glico Indonesia. Bentuknya biskuit stik panjang yang renyah terus dilapisi semacam krim gula warna-warni aneka rasa kayak chocolate, strawberry, mactha, vanilla cocoa, banana dan double chocolate.

pocky-pocky
Lah kan udah ada jajanan yang kayak gitu? Biskuit stik yang di cocol ke krim warna-warni dan meses.

 
Eits, tunggu dulu. Pocky jelas beda dan enggak sama. Kalo Pocky krimnya itu udah ditempelin ((DITEMPELIN)) langsung dari pabriknya. Jadi kita enggak perlu cocol-cocol lagi. Krimnya itu enggak jemek (aduh bahasa Indonesia jemek apaan sih? Ahahahaha).

 
Krimnya itu membalut biskuitnya dengan sempurna dan kering, jadi enggak bakalan nempel kemana-mana. Nah kalo udah masuk mulut, baru krim itu meleleh di lidah nyampur dengan biskuitnya. Kalian bayangin deh sesuatu yang gurih dan crunchy bercampur dengan krim manis aneka rasa, hmmmm. Kalau kata anak-anak sekarang “kenikmatan yang paripurna” halah!

pocky-seru
Buat simbok yang punya anak batita macam saya, ini perkara remeh tapi penting banget. Renjana itu hobi banget makan snack yang ada krimnya gini, tapi abis makan pasti krimnya belepotan dimana-mana, ya di tangan, di pipi, di mulut. Dan kadang dia iseng banget, tangan dan wajah udah belepotan kaya gitu malah cium-cium dan colek-colek simboknya. Huvt, kzl. Kan jadinya harus cuci-cuci lagi, lap-lap lagi. Tambah kzl kalo lihat remah makanan bertebaran dimana-mana dan dikerubutin semut. Double huvt huvt!

pocky-enak
Untunglah Pocky hadir menjawab segala keresahan saya (mulai lebay). Etapi serius lho! Seperti yang saya bilang tadi, selain rasanya yang yummy, Pocky menjadi jajanan yang tidak menyisakan remah saat dimakan alias no crumbs. Udah gitu bagi orang yang sok mementingkan tampilan visual kaya saya (kan buat modal poto-poto instagram), packaging Pocky tuh kece banget, classy. Biskuit stik tanpa remah ini dimasukin ke plastik warna silver, kemudian dimasukin ke dalam kotak yang ukurannya pocketable. Sistem pengamanan ganda biar renyahnya tahan lama.

 
Perkenalan saya sama Pocky sendiri sudah dimulai entah berapa tahun yang lalu. Pokoknya jaman Raditya Dika belum ngehits kayak sekarang dan belum punya follower banyak di twitter (aelah, kan jaman itu emang belum ada twitter). Saat itu dia baru dikenal sebagai penulis Kambing Jantan. Nah saya kan sering main-main ke blognya, terus dia cerita kalo lagi seneng banget sama jajanan Pocky Banana dan banyak fansnya yang ngirimin jajanan itu.

 
Terus pas jajanan itu mulai muncul di gerai-gerai minimarket, langsung deh saya coba beli dan ternyata rasanya ena’ bossque. Pantesan aja Raditya sukak. Saking sukanya sama Pocky, pernah ya saya beli online di marketplace, soalnya pas itu beli 2 gratis 1. Saat kiriman nyampe di rumah adek saya yang kerja di Al**mart bilang “Halah mbak, Pocky aja kok beli online. Di tokoku lho, ada!”. Oh anak muda, ternyata engkau tak paham bahwa bagi mak-mak ini gratisan 1 kotak Pocky itu sangatlah berharga.

 
Sebagai penggemar Pocky garis keras #halah saya punya beberapa cara seru buat menikmati sekotak Pocky. Itu juga kalo sekotak cukup sih, berdasarkan pengalaman biasanya si gak cukup hehe. Dan ini tips enggak terlalu penting dari saya:
1. Cocolin Pocky ke Es Krim
Ini namanya bahagia paket combo. Pocky yang kriuk dan ena’ itu dicocolin ke es krim yang dingin, terus bareng-bareng dimasukin ke mulut. Sensasi rasanya? Hmmmm, cobain sendiri deh. Lebih seru lagi kalo pilhan rasa Pocky dan es krimnya beda. Jadi misalnya Pocky Matcha dicocol ke es krim vanilla apa blueberry gitu, nanti rasanya jadi unik. Krius kriuk nyez nyez. Apalagi dimakan siang-siang saat udara panas, ntaaap! Yang puasa harap bersabar, ini ujian.

2. Who took the Pocky from the Pocky box?
Ini cara saya makan Pocky sama Renjana. Dia seneng banget lagu ini. Lirik aslinya sih gini

Who took the cookie from the cookie jar?
Rabbit took the cookie from the cookie jar
It’s me?
Yes You?
Not me
Then who?
Renjana took the cookie from the cookie jar

Pokoknya gitu terus sampe semua nama binatang dikeluarin. Nah kalo pas main sama bRe liriknya diganti pake Pocky. Tapi biasanya sebelum kata Renjana keluar dia udah buruan ngambil Pockynya sambil ketawa-ketawa sih. Coba deh sesekali main ini sama keponakan yang masih balita, dijamin seru banget.

3. Makan Pocky sambil piknik
Piknik itu jelas bahagia yak. Apalagi camilannya Pocky gini. Makin bahagia deh. Dulu saya punya sahabat namanya Faa. Dia kalo kemana-mana hobi banget bawa coklat. Tapi kadang karena terlalu lama empet-empetan di kereta atau terpapar matahari, coklatnya jadi leleh. Kan gak asyik banget. Tapi kalo pocky kan beda. Kayak yang saya bilang di atas tadi, pengamanan bungkusnya ganda. Jadi kemungkinan leleh kecil ya. Libur Lebaran besok saya berencana naik gunung sama Mas Suamik, pastinya bakal bawa #Pockyinmypocket dong. Makan Pocky sambil minum coklat di atas hammock sambil lihat sunrise di gunung, bakalan kece banget dah.

pocky-piknik

4. Ngemil Pocky sambil baca
Baca buku kesayangan sambil ngemil itu asyik banget. Tapi masalahnya jarang ada snack yang tanpa remah dan enggak bikin kotor tangan. Baca sambil ngemil ending-endingnya buku jadi kotor, entah kena bercak atau kena noda minyak di tangan. Kalo ngemilnya Pocky sih enggak bakalan. Soalnya meski berbalut krim, di salah satu ujung sticknya itu polos. Ada semacam sisi kosong yang enggak dibalut. Dulu saya mikir “ih ini kok nangung banget ya kasih krimnya?” tapi semakin kesini saya jadi tahu alasannya. Biar para kutu buku bisa tetep baca sambil ngemil dengan bahagia.

pocky-baca-buku

5. Share Pocky, Share Happiness
Katanya sih kebahagiaan yang HQQ itu kalau kita mau berbagi. Jadi alangkah baiknya jika Pocky yang kita miliki kita bagikan dengan teman, biar sama-sama bahagia gitu. Karena menurut perusahaannya Pocky diciptakan sebagai snack yang shareable. Karena itu khusus Ramadhan tahun ini Pocky bikin edisi khusus yaitu kemasan cantik spesial Ramadhan. Wadahnya yang kece pas banget buat parcel. Kali aja kalian mau kirim-kirim buat gebetan #eh.

 
Oya, tambahan lagi nih. Dulu kan Pocky sempat bikin parno karena belum ada logo halalnya. Padahal aslinya sedari awal sudah mengantongi sertifikat halal dari MUI. Nah sekarang biar makin oke dan enggak bikin was-was, di kemasan baru Pocky sudah ada label halalnya. So, yuk ah cap cus beli Pocky. Kan sudah nggak ada alasan buat ragu-ragu lagi.

pocky-halal

Dulu, Pocky favorit saya sih Pocky Banana, walau aslinya enggak doyan pisang. Tapi sekarang udah berpindah ke Pocky Matcha yang rasanya kaya es cincau sama Pocky Strawberry yang kaya bubblegum. Kalau sidang pembaca sekalian favoritnya Pocky rasa apa?

Elisabeth Murni

Puan kelana. Peramu kata. Pencipta bahagia.

You may also like...

8 Responses

  1. Aji Sukma says:

    Breeee bagi pocky matcha nya dongggg… hahaha ini bre gak cm makan bagian coklatnya aja kayak makan brownis kemarin kan mba? 😀

    • kata bRe “tak oweh” ahaha
      enggak kok, kl pocky dia mau makan semuanya. cuma kl lagi kumat aja dicemilin.krimnya terus simboknya suruh ngabisin stiknya yg udah basah tak berbentuk huvt

  2. Pas makan pocky sambil baca.
    Begitu babnya belum selesai di akhir, tapi pockynya udah hbis duluan. Kwkwkkwk
    *pengalaman :p

  3. kok sama sih…aku suka pocky matcha. rasanya bikin kangen. jadi terbayang2 terus nih rasanya.

  4. Kania says:

    Anak saya justru ga suka pocky matcha mba, sukanya strawbery

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *