Meizu M6 dan Alasan Mengapa Saya Jatuh Cinta

Satu hal yang bikin saya iri sama pekerja kantoran adalah masalah THR. Menjelang hari raya gini mereka pada happy dapat THR, sedangkan mamak cuma bisa lihatin aja. Nasib kerja sama kantor yang ga kenal istilah THR. Tapi nggak apa-apa, selama dollar tinggi ku bahagia #eh.

Di saat ku sedy karena nggak dapat THR, ada abang-abang ekspredisi datang ke rumah nganterin paket. Saat dibuka ternyata isinya apa coba? Henpoooooon! Yeaaaaay #narinarigirang

source: giphy

Aduh saya terharu. Meizu Indonesia baik banget. Walau saya tak merayakan Idul Fitri, ternyata Meizu mengingat saya dan mengirimkan smartphone baru, si kece Meizu M6 booo. Saya pun jadi bisa nyanyi “hape baru alhamdulilah, tuk dipakai di hari raya…”

Sebagai mamak yang baik, saya bakal review Meizu M6 ini. Tapi jangan berharap dapat istilah-istilah teknologi yang canggih, ya! Maklum mamak gaptek. Ini review ala mamak-mamak beranak satu yang kosakatanya pasti belibet.

Siapa tahu kalian yang dapat THR dan pengen ganti ponsel baru bisa tercerahkan untuk membeli hape kece ini. Review Meizu M6 ini akan terbagi dalam 3 poin. So, here we go!

Desain Meizu M6

P80601-122413(1)

Meizu M6 hadir dengan ciri khas ponsel Meizu sebelum-sebelumnya. Bodynya ramping dengan kaca lengkung 2.5D. Berbeda dengan Meizu M5c yang berukuran 5.0 inc, Meizu M6 mirip dengan Meizu M5 yang berukuran 5.2 inc. Jika hanya melihat sekilas, ukuran ponsel ini nyaris serupa. Namun ternyata ada 2 pembeda utama.

Kamera depan Meizu M6 terletak di sebelah kiri sedangkan Meizu M5 di sebelah kanan. Tampilan Meizu M6 pun jauh lebih premium dan classy. Logo MEIZU di bagian belakang bukan lagi sekadar tempelan (aduh apa ya istilahnya? pokoknya gitu lah) melainkan laser-engraved-logo. Selain itu ada juga engraved-lining di atas dan di bawah. Mewah banget lah pokoknya. Jadi logo ini gak bakalan bisa ilang.

P80601-111929

Baca: Welcome Home, Meizu M5

Body Meizu M6 ini terbuat dari bahan polikarbonat yang dibalut dengan metal sehingga lebih awet dan Nampak elegan. Ini yang bikin makin kece dibanding keluaran Meizu terdahulu. Terus di boxnya yang minimalis tapi cakep itu dilengkapi dengan earphone yippieee. Kalau M5 dan M5c kan kagak. Jadi dengerin musik bisa makin asoy dan nggak ganggu teman di sebelah.

Buat saya yang masih ngeganjel sih cuma penggunakan slot SIM hybrid. Bagi pemakai double simcard mungkin ini hal nggak mengenakkan, soalnya kudu merelakan salah satu, sim card atau micro SD. Tapi kalau cuma pakai satu sim card bukan masalah.

Betewe saya beneran suka banget sama desainnya Meizu M6 ini. Mewah cuy. Bener-bener sesuai dengan pribadi saya yang berkelas *lalu disambit sandal sama sidang pembaca.

Spek Meizu M6

Aduh, ini nih bahasan yang saya paling nggak paham. Jadi mending saya kasih info nyomot dari website sebelah, ya, hehehehe.

meizu-m6-spek

Baterainya masih non removable. Jadi kalau ngecharge-nya nggak bener terus jadi ngegelembung gitu ya susah benerinnya. Nggak bisa beli baterai sendiri terus dipasang sendiri. Makanya kudu bener pakai dan ngechargenya. Jangan ngecharge semalaman ditinggal tidur (aduh itu saya banget).

Baca: Mamak Gaptek Ngereview Meizu M5c

Kamera Meizu M6

Ini ngeselin banget (eh, ngeselin apa nyenengin ya?) dengan harga yang mursida ria, para jamaah pengabdi selfie bisa dapat ponsel dengan kamera belakang 13 MP dan kamera depan 8 MP. Padahal Meizu M5 yang selama ini saya pakai saja kamera depannya cuma 5 MP cobak. Kini kalian bisa selfie dengan paripurna.

Kalau belum puas dengan hasilnya, bisa lah pake fitur beauty bawaan ponsel. Nggak usah download aplikasi-aplikasi tambahan. Foto jadi makin cetar. Etapi wajah itu sebaiknya dirawat sih, bukan diedit #uhuk.

Kamera belakang Meizu M6 memiliki fitur PDAF alias phase detection autofocus. Jadi fitur ini memungkinkan kita menangkap momen dengan cepat, karena cuma butuh 0.03 detik buat bisa fokus. Nah untuk ini mamak yang agak bingung. Kadang malah kalau mau motret jadi hilang fokus. Kayanya mamak kudu belajar sama mastah dulu. Maklum gaptek.

Mode pemotretan Meizu M6 ini plek sama Meizu M5c yakni, pro, slow motion, timelapse, panorama, dan gif. Iyaaa, kamu bisa bikin gif buat lucu-lucuan lho. Untuk mode auto-nya ada beberapa filter bawaan yang bisa dipakai. Untuk ukuran entry level sih ini udah lebih dari mumpuni lah ya. Besok saya bakal bikin ulasan khusus soal kamera Meizu M6 ini. Doakan semoga nggak lupa ahahahaha *mamak banyakan wacana.

Hasil kamera depan tanpa retouch

Hasil kamera depan tanpa retouch

Nggak ada mode macro, tapi tetep bisa buat motret bunga-bunga kecil, bokeh bok.

Nggak ada mode macro, tapi tetep bisa buat motret bunga-bunga kecil, bokeh bok.

P80605-100358

Kenapa Mamak Jatuh Cinta dengan Meizu M6?

Nah ini nih, ada beberapa alasan yang bikin daku suka banget sama Meizu M6. Sebelumnya mohon diingat bahwa alasan ini personal banget ya, enggak mewakili pendapat netijen secara umum.

Yang pertama jelas desainnya yang kece abis. Yang kedua karena kameranya asoy, apalagi kamera depannya hehehe. Mamak juga suka banget dengan smart button alias tombol mtouch yang multifungsi. Satu tombol bisa buat back dan kembali ke home. Gara-gara biasa make ponsel dengan satu tombol, sekarang sering kagok kalau pas mainin ponsel kawan hihihi.

Oya, Meizu M6 ini udah dilengkapi fingerprint recognition lhooo, makin mirip sama Meizu M5 kan? Terus misalnya kalian belum terbiasa dengan mtouch, mtouchnya sudah slow respon atau malah rusak, di pengaturan sudah ada pilihan navigation bar. Jadi muncul semacam flying dutchman button gitu deh.

Daaaan, sebagai mamak-mamak yang punya balita, saya suka dengan adanya mode pengaturan buat anak. Jadi orangtua tinggal pilih aplikasi apa yang bisa diakses bocah. Saat ponsel dipegang anak, aktifkan mode tersebut. Dijamin nggak ada lagi istilah kirim foto atau chat nggak jelas ke WA grup karena ponsel diotak-atik bocah.

Satu lagi aplikasi bawaan Meizu M6 yang jadi favorit banget, yakni Notes. Kenapa suka? Soalnya dengan aplikasi ini saya bisa memuaskan hasrat menggambar dan mewarnai. Nggak cuma untuk nyimpan pesan, catatan, presentasi, dll. Melalui aplikasi ini saya bisa berkreasi. Termasuk si bocah juga. Dia pegang hp bukan cuma buat ngegame atau buka youtube, tapi buat mewarnai dan nggambar. Buat mamak ini aplikasi keren lah. Eh di ponsel merek lain ada enggak sih?

S80517-14060535(1)

S80528-095331(1)(1)(1)

So far ini dulu si review Meizu M6 versi mamak gaptek. Ponselnya belum diinstall mobile legend, jadi belum tau performanya buat ngegame gimana hehehe. Besok-besok kalau udah bisa lah ditambahkan disini.

Setelah membaca review ala-ala ini, bagaimana pendapat sidang pembaca semua? Tertarik buat ngadopsi nggak?  Kalau pengen tahu info soal Meizu lebih banyak, bisa pantengin IG @MeizuIndonesia dan Facebook MeizuIdOfficial.

Sampai jumpa di review mamak gaptek lainnya!

Elisabeth Murni

Puan kelana. Peramu kata. Pencipta bahagia.

You may also like...

10 Responses

  1. Asik banget dapet kiriman hengpong Meizu, mbak! Aku paling suka foto bus-busan itu, bokehnya tetep dapet. Btw soal keluaran speaker gimana? Maklum, selain suka foto, aku suka dengerin musik 😀

  2. dwisusantii says:

    Oh jadi pakai Meizu m6 toh? mba Sha sempet upload buah karya gambar mut-imut itu? 😀
    Kirain pakai *excel, eh Paint.
    Aku nggak ngebayangin kalau nulis review hape gini, aku pun gaptek amat mbaa tentang peristilahan teknologi :p
    tapi sih review-mu malah banyak yang nyentel mbak, nggak pakai istilah-istilah njlimet :))

    • Aha iya, gambarnya pake aplikasi notes di ponsel. Seru je, kalo pake paint aku susah gerakin mousenya. Kalau pake tangan kan lebih enak. Andai ada stylusnya ya ahahha.

      Ini review dari emak-emak untuk emak-emak :)

  3. Aku pernah nyobain pake meizu (minjem). Kualitasnya bagus jugaa 😀
    Apalagi yg ini ada fitur timelapse juga. Ntap~

  4. Hai Sash, sengaja nyasar lagi ke sini. Kemarin sekali nyasar namun gagal ninggalin jejak gegara sinyal.
    Ah, ulasan khas emak gaptek ini oke banget bagi sesamannya yang juga gaptek, ha ha.
    Saya jadi tahu gimana cara ulas produk secara santai gitu. Soalnya ngeper jika harus ulas produk elektronik.
    Ponsel saya cuma satu dan murah meriahlah, gak sanggup beli lainnya. Jadi cuma baca dan nyimak. Ginilah sidang pembaca yang baik. Baca dan nyimak. Hi hi.
    BTW, selamat dapat THR lebaran. 😀 Moga tambah banyak lagi dapatnya. 😀

    • Hai hai hai mbak, akhirnya mampir-mampir ke blog ini lagi, ya hihihi.
      Jadi ini judulnya ulasan mamak gaptek untuk sesama mamak gaptek begitu ya, mbak? :p
      Amiiin, terima kasih untuk selamatnya. Semoga Mbak juga dapat ponsel yang kece.

  5. Hastira says:

    wah bisa juag dicatat kalau mau beli baru

Sharing yuk!