Tips Mengelola Keuangan ala #IbuBerbagiBijak

bijak keuangan

Sebut saja namanya  Andi. Bukan nama sebenarnya tentu saja. Pria gagah di awal tigapuluhan yang boleh dibilang sukses dibandingkan kawan-kawan seusianya. Dia memiliki bisnis toko kelontong dan plastik.

Boleh dibilang usahanya cukup melejit. Dia mampu menggaji beberapa karyawan. Dengan omset yang semakin besar, gaya hidupnya pun makin naik. Dia yang awalnya hanya naik motor lantas membeli mobil baru. Jelang beberapa bulan kemudian dia membeli rumah cukup mewah yang angka cicilannya per bulan membuat mata saya mendelik. Gila, sukses amat hidupnya, pikir saya kala itu.

Nyatanya, semua yang terlhat sukses itu rapuh di dalamnya. Beberapa tahun kemudian usahanya makin meredup bahkan akhirnya gulung tikar. Dia menyisakan hutang di sana-sini, kemudian rumahnya terpaksa disita pihak bank.

Dari hasil nguping pembicaraan para orang tua akhirnya saya tahu, bahwa dia salah langkah dalam berbisnis. Dia mencampur semua catatan keuangan, baik keuangan keluarga maupun bisnis. Uang yang seharusnya menjadi tambahan modal dia gunakan untuk kepentingan pribadi. Dia juga berani berhutang dalam jumlah besar untuk hal-hal konsumtif. Wajar saja jika akhirnya usahanya bangkrut dan perekonomiannya goyah.

Jika biasanya saya membaca kisah-kisah ini pada akun instagram Jouska, maka kali ini saya melihat langsung kejadiannya. Sebab Andi adalah kerabat ayah saya. Meski kejadian itu sudah terjadi beberapa tahun lalu, hingga saat ini ingatan hal itu masih lekat di kepala.

Tapi tak usah jauh-jauh belajar dari kisah keluarga Andi. Kedua orang tua saya pun dari dulu selalu bermasalah dalam hal perekonomian. Saat kecil  dulu saya tak tahu apa yang salah, yang saya ketahui hanyalah kami keluarga pas-pasan yang tidak punya banyak uang. Bahkan untuk biaya hidup pun terkadang harus berhutang.

Setelah saya dewasa akhirnya saya tahu, bahwa sejak awal cashflow kedua orangtua saya memang sangat buruk. Mereka tidak bisa berbisnis dan mengelola keuangan dengan terencana. Mereka tidak mempersiapkan dana pendidikan anak-anaknya, mereka tidak mempersiapkan dana kesehatan, mereka juga tidak memiliki tabungan maupun investasi. Wajar saja jika akhirnya keuangan kami berantakan.

Saya tidak ingin seperti Andi! Saya tidak ingin seperti kedua orang tua saya!

Makanya saat saya tahu bahwa VISA, sebuah perusahaan pembayaran digital terdepan di dunia, mengadakan workhop Literasi Keuangan #IbuBerbagiBijak di Jogja, saya pun langsung tertarik untuk ikut serta. Sebab kalau boleh jujur, saya juga belum melek soal literasi keuangan.

Dan keputusan saya untuk ikut workshop yang diselenggarakan pada Selasa, 3 September 2019 di Roasted & Bear benar-benar tepat. Dalam workshop yang diikuti oleh pelaku usaha UMKM Desan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Yogyakarta itu saya mendapatkan banyak pengetahuan baru soal pengelolaan keuangan.

Bersama sebagian teman blogger peserta workshop (pic by Mak Mira)

Bersama sebagian teman blogger peserta workshop (pic by Mak Mira)

Hadir sebagai pembicara utama pada workshop hari itu adalah Mbak Prita Hapsari Ghopzie, seorang dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis UI sekaligus pakar perencana keuangan ZAP Finansial. Dengan gaya yang atraktif dan bahasa yang mudah dipahami, beliau membawakan materi dengan sangat asyik. Beberapa materinya membuat saya mengangguk-angguk, beberapa membuat saya nyengir, tak jarang juga yang membuat saya merasa tertampar kanan kiri.

Berhubung rata-rata peserta pelatihan adalah ibu-ibu pegiat UMKM, maka tema yang dibrolin juga tak jauh-jauh jadi dunia wirausaha. Apa tantangannya memulai usaha, apa saja yang harus dipersiapkan, bagaimana mengelola keuangannya, dll. Meski saya bukan pelaku usaha yang menjual produk, tapi sebagai seorang penulis lepas yang menjual jasa, tema yang dibicarakan tetap bisa saya aplikasikan dalam kehidupan.

Ada beberapa poin penting yang sudah saya catat di notes dan ingin saya bagikan kepada kawan-kawan pembaca semua. Berikut poin-poin yang bisa membawa kita kepada kondisi keuangan yang ideal.

Pentingnya mencatat laporan keuangan

Halo ibu-ibu dan siapa pun yang membaca artikel ini, apakah ada di antara kawan-kawan yang rajin membuat catatan keuangan? Kalau ada saya menjura deh. Kalian keren.

Dulu, saat masih kuliah saya termasuk rajin mencatat keuangan. Namun begitu bekerja dan menikah, saya justru malas mencatat. Pokoknya asal tau ada uang masuk tiap awal bulan, sesudah itu tinggal ambil-ambil saja untuk bayar ini itu dan blanja-blanji.

Kadang kaget karena bayaran kurang beberapa hari duit sudah habis. Ada saatnya juga duit masih sisa. Tapi bukannya disimpan malah justru cari cara buat foya-foya. Gara-gara tidak pernah membuat laporan keuangan, saya jadi tidak tahu sebenarnya biaya hidup sebulan tuh berapa sih? Adakah kebocaran dana? Adakah uang yang larinya ke hal-hal nggak berguna?

Gara-gara omongan dari Mbak Prita kemarin, saya jadi memikirkan ulang hal ini. Sepertinya saya memang harus mulai lagi mencatat laporan keuangan. Membuat daftar pemasukan dan pengeluaran secara rutin. Biar di akhir bulan saya bisa tahu apakah keuangan saya sehat atau tidak. Dan harus ingat satu hal, jangan sampai pengeluaran lebih besar daripada pendapatan!

Untuk memulai mencatat laporan keuangan sepertinya memang hal yang njlimet ya. Harus telaten. Tapi biar ibu-ibu rajin mencatat, kemarin sama Visa dikasih buku catatan keuangan yang kece. Kalau sudah dikasih buku gini sepertinya jadi bakalan rajin mencatat deh. Sedangkan bagi kawan-kawna yang malas mencatat manual, sekarang di playstore ada banyak aplikasi pencatat keuangan yang bisa diunduh gratis. Yuk rajin mencatat!

Pentingnya memiliki dana darurat

Jujur ya, saya itu kenal istilah dana darurat baru beberapa tahun belakangan ini. Sebelumnya saya nggak paham dengan konsep dana darurat. Iya, saya memang sebuta itu soal pengelolaan keuangan. Apalagi saya dibesarkan dalam keluarga yang bersprinsip “setiap orang pasti memiliki rejekinya masing-masing” jadi kadang abai dengan hal-hal seperti ini.

Tapi setelah sering ngobrol dengan kawan-kawan, baca-baca artikel soal keuangan, sedikit demi sedikit saya jadi tahu. Dana darurat adalah dana khusus yang memang dipersiapkan untuk membantu menutup biaya tak terduga dalam kehidupan sehari-hari.

Misalnya seperti rumah yang ambruk (2 tahun lalu saya sudah mengalaminya), keluarga yang harus mendapatkan perawatan medis (sudah mengalami juga), dll. Jika tidak memiliki dana darurat kita pasti akan kelimpungan mencari pinjaman sana-sini. Namun saat ada dana darurat, kita bisa menggunakan uang tersebut untuk mengcovernya.

Berapa jumlah dana darurat yang sebaiknya dipersiapkan? Hasil ngobrol-ngobrol dengan Aqied yang anak keuangan, katanya dana darurat ideal untuk single adalah 3x pengeluaran bulanan. Untuk yang sudah menikah 6x pengeluaran bulanan. Dan untuk mereka yang sudah memiliki anak harusnya lebih banyak dari itu.

Kalian nggak tau berapa pengeluaran bulanan kalian? Itulah pentingnya mencatat laporan keuangan! Lantas apakah saya sekarang memiliki dana darurat sebanyak itu? Tentu saja belum pemirsa hahahaha. Ini Sasha-nya lagi belajar banget soal keuangan, dana darurat baru mulai mengumpulkan. Semoga lekas terkumpul sesuai target biar bisa sedikit bernapas lega.

Pentingnya memiliki proteksi kesehatan

Sakit itu mahal! Makanya sebisa mungkin saya berusaha hidup sehat supaya tidak sakit dan berurusan dengan dokter maupun rumah sakit. Karena beneran deh, bayar rumah sakit itu nominalnya bikin nyesek.

Tahun 20017 termasuk tahun tergila buat saya.  Almarhum ayah masuk rumahsakit beberapa kali hingga akhirnya meninggal. Sesudahnya ibu juga opname dua kali. Dan di penghujung tahun adik saya harus operasi benjolan di payudara.

Untungnya (orang Jawa mah apa-apa untung ya) saat itu kami sudah ikut program BPJS. Sehingga dana yang kami keluarkan sangat sedikit. Saya tidak bisa membayangkan jika kami tidak ikut BPJS, berapa banyak uang yang harus kami bayarkan?

Disinilah saya baru paham betapa pentingnya kita memiliki asuransi kesehatan. Hal itu juga yang dikatakan Mbak Prita. Sebaiknya setiap orang memiliki proteksi kesehatan, entah ikut programnya pemerintah (BPJS) atau ikut asuransi swasta. Setidaknya jika ada hal buruk terjadi, alur keuangan keluarga tidak akan terlalu tergoncang.

Pentingnya memiliki tabungan dan investasi

Don’t save what is left after spending, but spend what is left after saving! – Warren Buffet

Awalnya saya mengira bahwa menabung itu cukup dari dut sisa saja. Ternyata itu salah besar. Sebab yang sering terjadi tiap ada uang tersisa di akhir bulan, saya justru ingin menghambur-hamburkannya. Entah buat beli buku yang nggak perlu, bolak-balik pesen GoFood, dll.  Makanya tabungan saya melompong. Tapi setelah baca Jouska (muahahahaha, anak Jouska banget emang) saya jadi tersadarkan soal pentingnya menabung dan investasi.

Kini tiap dapat bayaran, saya langsung ambil sekian persen di awal dan masukkan ke tabungan. Saya juga mulai investasi pakai aplikasi Bibit. Walau baru sedikit tapi senang rasanya. Melihat grafik naik turun. Supaya tabungan dan investasi lebih terencana, saya memancang target khusus.

ibu-berbagi-bijak

Demikian daftar hal-hal penting yang harus kita perhatikan demi menuju keuangan ibu yang ideal. Semoga setelah ini, tiap dapat gaji langsung bisa dimasukkan ke pos-pos pengeluaran rutin. Oya, Mbak Prita memakai istilah ZAPFIN untuk membagi pos pengeluaran, yaitu Zakat, Assurance, Present Consumption,  Future Spending, dan Investment. Berhubung saya non muslim, untuk bagian zakat saya ubah menjadi persepuluhan dan persembahan.

Demikian hal-hal menarik yang bisa saya bagikan kepada kawan-kawan semua. Semoga berguna juga, ya. Mari bersama-sama menjadi ibu atau pribadi yang bijak dalam mengelola keuangan.

Jogja, 8 September 2019
masih takjub dengan diri sendiri, akhirnya ada artikel soal keuangan di blog euy

Elisabeth Murni

Puan kelana. Peramu kata. Pencipta bahagia.

You may also like...

40 Responses

  1. hannif says:

    apalagi kalau jd seorang freelancer kaya aku, lebih susah lagi mengelola keuangan. untung bojo bisa dan mau diajak rekoso dulu. tp emang sih, gara2 sering baca igs jouska, jadi sadar sendiri betapa pentingnya keterampilan ngelola duit. dulu biasanya cuma ditabung. sekarang sudah kenal saham, reksadana.

    sisan sambat.. mumpung di lapak orang

    • mari sesama sobat freelancer, sobat jouska, sobat bibit, dan sobat sambat kita bergandengan tangan saling menguatkan hehe. apalagi dirimu mumpung belum ada baby, saatnya saving dgn porsi lebih banyak.

      • @nurulrahma says:

        Ahaaa! Sejak berakrab2 dgn Jouska dan aneka akun FinPlanner, aku jadi makin tercerahkan bgt soal tips kelola keuangan Mba.

        Mba Prita Ghozie salah satu idolakuuu. Artikel ini juga super duper mencerahkan Mba
        Makasiiiii

        • Yhaaaa, tos dulu kita. Kalau kaya gini aku jadi merasa mainan sosmed itu berguna, karena bisa dapat pencerahan dari akun-akun bermanfaat seperti mereka.

          Keren banget emang Mbak Prita Ghozie ya, saya juga jadi ngefans. Selama ini enggak terlalu tahu soalnya.

  2. nianastiti says:

    Ah Ibu berbagi bijak ini selalu ngingetin untuk kembali beresin kebutuhan mendasar finansial. Tau uang masuk keluar penting supaya bisa dijaga itu pengeluarannya dan kemudian bisa bikin dana darurat dan daftar untuk proteksi kepala keluarga dan kemudian anggota kelaurga lain. Seneng kalau ibu2 pada belajar financial begini :)

  3. Senangnya bisa datang acara seperti ini, jadi nambah ilmu lagi ya. Betul juga, nggak boleh mencampur aduk uang dari bisnis dan uang pribadi. Nah aku tuh juga kadang males bikin catatan keluar masuk uang, kalo pas rajin catet, kadang males juga dan banyak lupanya hehe. Duh harus disiplin nih mulai sekarang 😀

    • Sama mbaaaak, akutu juga males banget bikin catatan keluar masuk uang. Padahal justru ini menjadi hal penting yang harus dilakukan untuk mengecek kondisi keuangan kita. Sebab di akhir kita akan melihat apakah nerasa keuangan seimbang atau timbang. Mari saling mengingatkan hehehe.

  4. ameliatanti says:

    akutu kappooookkkk ketika lebaran tahun berapa gitu, tahu tahu ngga punya uang sama sekali hiks hiks…. aku tersadar pentingnya punya TABUNGAN DAN ASURANSI jadi saat bencana dan musibah datang tetep ada yang bisa diandalkan

    tabungan di rumah ada beberapa biji selain di bank yang ga bisa disentuh – isinya sih dikit tapi kalo kepepet ga bego bego amat

    nah tabungan rumah yang cuman dari kotak sepatu bekas itu ada yang tabungan koin, ada tabungan receh 1000 – 2000 an dan terakhir yang 5000 ke atas

    ini wajib kudu mesti anti sentuh aja pokoke

    maafin yaaa mbak Prita Ghozie kalo melenceng wkwkwkkkwkk

    • Aku juga pernah mbaaak, dan rasanya sedih banget hiks.
      Dulu mungkin saat masih lajang gapunya dana darurat masih bisa bersantai ya, tanggungjawabnya cuma sama diri sendiri. Kalau sekarang sudah berkeluarga soal keuangan harus benar-benar doatur dengan cermat biar nggak kelabakan kalau ada hal darurat.

  5. Dicatet banget nih tips2 nya. secara penting banget nih urusan mengatur keuangan.

  6. Ade UFi says:

    Saya suka nih sama pemaparan Bu Prita. Jelas dan menohok sekali. Apalagi pas nyebut dana darurat. Saya ga kepikiran punya dana darurat.. huhuhu..

  7. Aqied says:

    memang ya kebutuhan jaman sekarang tih bukan lagi sandang pangan papan.
    ada gofood, spotify, netflix, paket data, kopi cantik, skincare, member gym, sepatu lari, sepatu treking, sepatu kondangan, shopee,
    kalo gak bijak kelola duit ya amblas semua jadi donatur ke merchant2 yg aku sebutin itu

  8. Aku termasuk yang jarang mencatat. Untungnya…(untung lagi). Aku ini terlahir gemi dari sononya. Wkwkwk. Tapi alhamdulillahnya dapet suami yg justru rapis soal catat mencatat. Selamet deh…

  9. Gifta says:

    Ini aku lagi mau dirutinkan lagi nih untuk mencatat laporan keluar masuk uang, sempat rutin beberapa bulan kemarin sehingga bisa ketauan kalo cara kami satu-satunya adalah dengan menambah penghasilan hehe, tapi kemudian sekarang suka malas mencatat.

  10. Cakeeeep. Artikelnya keren. Aku baca eh tahu-tahu udah habis. Hehe. Ini kekuatan tulisan Sasha, mengalir kayak air.

    Btw, tahun lalu aku selalu mencatat pengeluaran dan pendapatan. Tapi itu nggak cukup jika hanya mencatat doang. Harus ada tindakan lanjutan yakni me-review catatan-catatan itu. Lalu cut penggunaan yang konsumtif. Dan ini ternyata berhasil.

  11. naniknara says:

    Emang penting banget ya membuat catatan dan juga memisahkan uang buat usaha dan uang buat keperluan rumah tangga. PR banget nih buat saya juga, awalnya udah dipisahkan, modal sekian pengeluaran dan keuntungan sekian. Tapi pas ada kebutuhan keluarga yang mendesak, terus dilirik deh duit yang buat usaha. Dari pada ngutang ke orang lain/bank, pakai dulu aja duit yang ada.

  12. Aku kenal dana darurat juga tahun terakhir ini mbak. Dan makin sadar kalau pengelolaan uang keluarga memang harus disiapkan dan dilakukan! Semangat menabuuung

  13. Travlingku says:

    Mengatur keuangan itu memang penting banget. Mesti dicatat sedetailnya. Dulu saya rajin menuliskan seluruh pengeluaran dan pemasukannya. Tapi, lama kelamaan, saya sok sibuk, jadi malas untuk mencatatnya lagi :(

    Investasi untuk masa depan juga penting. Iya, setuju pisan, jangan sampai kayak orang tua terdahulu yang enggak punya invest atau dana siap-siap anaknya untuk sekolah, misalnya. Orang tua saya pun dulu kocar-kacir. Dan kami sebagai generasi penerusnya memang kudu pandai mengatur keuangan.

  14. Pencatatan keuangan antara usaha dengan keluarga kalau dicampur-campur memang bikin kacau balau ya mba. Jadi enggak bisa diukur sampai sejauh mana keuntungan yang bisa digunakan untuk mengembangkan modal yang telah ada. Akhirnya malah ketarik untuk aneka kebutuhan pribadi.

  15. Rach Alida Bahaweres says:

    Aku lagi rajin catat pengeluaran bulanan, mba. Soalnya kan kesel kok dana bocor-bocor. Hahhahaa. Dan smoga konsisten deh. Soalnya sebulan catat, sebulan nggak 😀

  16. Oline says:

    Kalo bilang pencatatan, aku termasuk org yg rajin banget mencatata segala keuangan, baik dari perintilan beli cabe sampai pengeluaran besar sekalipun, karena aku gak pengen ada bocor2 halus diantara kita :)
    karena seorang ibu penting banget untuk melek keuangan, khususnya manage keuangan untuk keluarga.

  17. Aq udah ngerasain tuh gmna kalau gak nyimpen dana darurat, fatal banget, belajar dr itu aq lbh aware menata keuangan, thanks insight nya mba

  18. Diah Agustina says:

    Untuk mengelola keuangan itu penting banget ya mba, apalagi macam aku dan suamiku yang bekerja part time, kadang untuk menyisihkan post untuk dana darurat tuh harus maksa banget

  19. Pengetahuan mendasar soal keuangan ini memang harus dipahami para wanita ya. .agar tugasnya sebagai menteei keuangan keluarga bisa berjalan sesuai relnya…

  20. lendyagasshi says:

    Bagus banget acara yang mengedukasi perempuan untuk menjadi lebih bijak dalam menggunakan uang.
    Dan mba Prita Ghozie ini cara menyampaikannya juga enak, jadi audience paham.

  21. Milda Ini says:

    Mba, aku hampir jarang mencatat uang keluar, yang diingat itu kayak cicilan gak boleh telat, hihihi. padahal perlu banget ya tahu, mana tahu emang boros sedangkan bulan lan gak dan bulan depan butuh banyak duit

  22. echaimutenan says:

    Gimana bedakan antara keuangan yang usaha dan pribadi huhuhu
    Ini rada susah di aku xD padahal dah dicoba berkali2, tapi yang usaha kepake terus buat pribadi

  23. Walau bukan pengusaha, PRku juga nih buat ngemanage cash flowku. Suka bingung kalau liat rekening tinggal segitu terus mikir ke mana aja abisnya? hihihi aku masih konsumtif inih. Sebagai freelancer aku juga kudu benahin nih

  24. Dedew says:

    Perempuan dan ibu memqng kudu melek keuangan ya, karena kita bendahara rumah tangga, harus bisa berinvestasi bagaimanapun mepetnya kondisi keuangan kita..

  25. Noorma says:

    Aku pernah tuh ngalamain manajemen keuangan carit marut yang biin besar pasak dari pada tiang. Sedih baget

  26. Aji sukma says:

    Kadang aku suka mikir. Aduh, aku bukan pns kyk bapakku. Nanti masa tuaku gmn ya, biaya kesehatan gmn ya, dll.

    Ya mau gak mau, karna kerja sendiri dan gak ada yg ngasi pensiunan, jd hrs mulai mikirin itu. Semangat sobat freelancer ku! Jgn lupa beli kain ya biar ku ada pemasukan. Wkwkwkw

    • Sesama sobat frelancer tos dulu dong hahaha. Itulah pentingnya bikin alokasi khusus buat dana kesehatan dan pensiun yak. Biar masa tua nanti punya pegangan dan tidak menjadikan anak sebagai sandwich generation.

      Betewe doanya gini dong, kita punya usaha makin membesar dan saat sudah tua tinggal menikmati hasil usahanya, bahkan usaha yang bisa diwariskan hehehe amiiiiin.

      Kalau boleh tau, itu beli kain masuk ke pos pengeluaran apa ya bapak? Muahahahaha.

Sharing yuk!