Museum Sandi, Tempat Asyik Belajar Code di Pinggir Kali Code

Pada Jumat pagi yang sendu saya menginjakkan kaki di pelataran Museum Sandi. Sehari jelang akhir pekan harusnya semua ceria, namun sayang Jogja terlihat murung. Berhari-hari cuaca kelabu, tak ada senyum biru langit yang ceria. Mega putih berubah pekat, membentuk kantong-kantong awan yang tak bosan mencurahkan hujan hingga tercipta banjir dimana-mana.

Silakan saja kamu murung. Tapi saya tidak. Dengan berjingkat saya menuju bagunan indis yang terletak di salah satu sudut Kotabaru, tak jauh dari tepian Kali Code. Sebuah papan bertuliskan Museum Sandi menggantung di tembok berwarna gading.

2

“Selamat pagi,” sapa ramah seorang perempuan muda di meja resepsionis. Aish, baru kali ini saya jumpa dengan petugas museum yang ramah menyapa pengunjung. Pengalaman saya selama ini lebih sering dicuekin bahkan dijudesin.

Ternyata pagi itu saya dan Renjana adalah pengunjung pertama yang datang ke Museum Sandi. Dan bisa jadi kami berdua adalah pengunjung yang datang perseorangan selama minggu itu. Sebab saat saya melihat buku tamu, rata-rata yang datang adalah rombongan anak sekolah atau mahasiswa. Jarang ada wisatawan biasa yang tertarik berkunjung ke museum kriptografi satu-satunya di Indonesia ini.

“Untuk masuk ke Museum Sandi tidak dikenakan tiket masuk, ibu. Sebagai gantinya ibu akan mendapatkan souvenir ini yang bisa digunakan untuk memecahkan sandi,” lanjut mbak resepsionis. Sebenarnya saya pengen menyela mbaknya dengan bilang “Panggil saya mbak aja, jangan ibu,” tapi enggak jadi.

suvenir sekaligus sandi yang harus dipecahkan

suvenir sekaligus sandi yang harus dipecahkan

Berhubung saya orangnya agak parnoan dan suka seram kalau blusukan ke museum sendiri, makanya kali ini saya minta didampingi sama mbak petugasnya. Sekalian biar dapat informasi yang komprehensif. Dan mbaknya tentu saja mengiyakan.

Di ruang pertama kami disambut dengan pemutaran film tentang sejarah museum sandi. Sebenarnya saya pengen skip aja sih, lebih pengen masuk ke ruang-ruang yang ada dioramanya. Eternyata Renjana betah banget nonton film dokumenternya. Selesai nonton film, kami pun langsung masuk ke ruang sejarah sandi dunia. Eh namanya bener itu enggak sih? Saya suka ngarang deh. Pokoknya di ruangan ini terdapat contoh-contoh sandi yang digunakan dari masa lalu.

Ternyata ada beragam cara di masa lalu untuk menulis pesan-pesan rahasia tersebut. Ada sandi Skytale Greek yang dipakai pada zaman Yunani Kuno. Sandi ini berupa gulungan kain yang dipasangkan pada tongkat. Kunci untuk membaca sandi tersebut terletak pada ukuran diameter tongkat. Saya agak sulit menjelaskannya, lebih baik datang sendiri ke Museum Sandi untuk melihatnya.

Ada juga Cardan Grille, sandi berbentuk naskah atau tulisan panjang yang isinya mengecoh. Cara memecahkan sandi ini adalah dengan memakai kunci kusus berupa plat besi atau kertas yang sudah dilubangi di bagian-bagian tertentu. Deretan huruf yang terbaca adalah maksa yang sesungguhnya. Dan yang paling menarik adalah sandi tattoo yang berasal dari tahun 499 SM.

Sandi tattoo ini dulunya digunakan oleh sang tiran Histaeus dari Yunani. Media penyampai pesan yang digunakan oleh Histaeus adalah seorang budak. Budak yang sudah terpilih rambutnya akan digundul, kemudian di atas kepalanya akan ditorehkan tattoo. Saat rambut budak sudah panjang, dia akan diutus untuk menemui orang yang harus mendapatkan pesan.

Selain sandi-sandi yang digunakan di berbagai kebudayaan lampau, di Museum Sandi ini saya juga bisa melihat berbagai sandi yang digunakan di Indonesia lengkap dengan tipuan-tipuan yang dilakukan oleh para kurir. Berdasarkan cerita dari mbak pemandu, pada saat perang gerilya, pesan-pesan rahasia itu ada yang diselundupkan melalui makanan kecil. Pada saat kondisi terdesak, makanan tersebut akan ditelan supaya Belanda tidak bisa mengetahui pesan rahasianya. Ada juga kurir yang memodifikasi setang depeda onthelnya supaya bisa disusupi selembar kertas.

Salah satu diorama yang ada di Museum Sandi

Salah satu diorama yang ada di Museum Sandi

Ternyata saya mendapatkan banyak hal baru saat masuk ke Museum Sandi ini. Meskipun ukurannya tergolong sempit dan kecil, saya jadi tahu banyak tentang sejarah persandian di Indonesia secara khusus juga di dunia secara umum. Saya juga tahu, bahwa sosok yang menjadi kepala Dinas Code pertama (sekarang menjadi Lembaga Sandi Negara) adalah seorang dokter bernama Roebiono.

Beliau pula yang berinisiatif membentuk sandi baru yang hanya dapat digunakan oleh pihak Republik Indonesia. Jadi, pada awal masa kemerdekaan berbagai instansi di Indonesia masih menggunakan sandi lama dari masa kolonial yang mudah diretas oleh pihak tentara Belanda. Karena itu dr. Roebiono menyusun 6 buku yang disebut sebagai “Buku Code C”, masing-masing buku berisi 10.000 kata sandi dalam bahasa Belanda dan Inggris. Agar sistem sandi baru ini diakui eksistensinya, dr. Roebiono meretas berbagai sandi lain yang digunakan oleh berbagai instansi negara.

What you find here, let it stay

What you find here, let it stay

Museum rasa rumah nenek, nyaman.

Museum rasa rumah nenek, nyaman.

Bagi saya sosok yang awam di dunia persandian, mengunjungi tempat ini benar-benar mendapatkan banyak pengetahuan baru. Didukung pelayanan petugasnya yang maksimal, rasanya kunjungan saya ke tempat ini tidaklah sia-sia. Untuk kawan-kawan yang lagi di Jogja dan bingung mau kemana, sesekali cobain deh main ke Museum Sandi. Tempatnya seru lho, bisa buat foto-foto narsis juga #halah. Halamannya juga luas, dilengkapi dengan pendopo dan gazebo, buat angon bocah kaya saya bisa lah.

Betewe kawan-kawan suka piknik ke museum kaya saya juga enggak sih?

Museum Sandi
Jl. Faridan M. Noto No. 21, Kotabaru, Yogyakarta, Indonesia
Buka setiap Selasa – Minggu pukul 08.30 – 15.30 WIB

Elisabeth Murni

Puan kelana. Peramu kata. Pencipta bahagia.

You may also like...

15 Responses

  1. Aji Sukma says:

    Km masi utang janji ngajakin aku ke sini lho mba. Hiks pengin ke sini dr dl sbenernya, blm sempet2 jg. Huhuuu

  2. naniknara says:

    Wah ternyata ada museum sandi ya di jogja. Baiklah ini akan jadi tujuan wisata kalau nanti mudik.

  3. rivaihidayat89 says:

    Jadi inget kemarin pas ke pecinan semarang, temanku bilang salah satu cerita ttg bakpia di pecinan adalah bakpia digunakan sebagai sarana untuk mengantarkan pesan yg ditulis untuk penerima pesan. Tulisan itu dimasukkan dalam bakpia. Pemerintah hindia belanda menganggap bakpia merupakan makanan untuk dewa, mereka tidak berani untuk menyita bakpia. Mungkin itu termasuk sandi juga 😀

  4. Turis Cantik says:

    Aku malah baru tahu ada museum sandi habis baca tulisan mu ini mbak. Will be on my list kalau traveling ke yogya.

  5. Slamsr says:

    wah asyik tempatnya… buat yang hobi penasaran akan tertarik dengan museum sandi ini.
    aku jadi bertanya tanya, souvenir itu untuk memcahkan kode apa?

    • Terus halamannya luas banget, ada air mancurnya pulak. Cozy pokoknya.
      Jadi di meja resepsionis ada kata sandi, nanti kita disuruh memecahkan sandi tersebut, dan suvenir ini kunci untuk membuka sandi.

  6. Aku pernah kesini dan pengnjung satu2nya waktu itu wkwk. Berasa rumah nenek memang hahaha
    Abis aku pulang, mbak mbak yg jaga jg ikutan pulang -_-

  7. dwisusantii says:

    Museum sandi ini berada di timur jalan bukan mbak? aku cuma kalau lewat cuma sedikit melirik ke arahnya mbak :p
    Agak tertarik kalau mbanya ramah :)) soalnya aku juga males dijudesin.

    Jadi inget, dulu pas zaman SD, SMP, kalau ghibahin temen pakai kata sandi terus lewat kertas dilinting-linting dioper-oper ke depan wkwkw

  8. ilmudes says:

    kalau dengar kode, pikiran saya selalu tersangkut ke kode perbloggeran.hehe

  9. Jogja Cars says:

    Kami malah baru tahu ada museum sandi disitu mbak.. he he.. setahu sya ada di daerah kulon progo.. dekan dekso.. tempat dulu Pangeran Diponegoro gerilya.. Siap.. bisa diagendakan untuk meluncur kesana bareng krucils2.. he he

Sharing yuk!