Tentang Mas Pendaki, Tentang Mimpi-mimpi, Tentang Kamu!

Jika ada yang bilang obat paling mujarab untuk memulihkan hati yang patah adalah jatuh cinta lagi saya adalah kelompok orang yang sepakat. Jika ada yang bilang obat paling manjur untuk menyembuhkan luka lebam hati adalah bertualang, saya juga sepakat. Dan dia membuat saya mendapatkan dua hal tersebut dalam sosoknya. Ya dia. Mas pendaki yang selalu menyediakan hati sebagai tempat saya pulang.

dia

Dia memang bukan sosok yang selalu mengirimkan pesan-pesan penuh cinta setiap hari atau membuatkan puisi bertabur kata-kata romantis. Namun dia adalah orang yang selalu mengirimkan pesan pendek dari puncak gunung maupun saat kembali ke pos pendakian. Dan pesan-pesan itu jauh lebih manis dari semua kata romantis.

Dia memang bukan sosok yang selalu mengajak saya mencumbu tempat-tempat tinggi nan indah di penjuru nusantara. Namun dia adalah sosok yang selalu merelakan saya pergi kemana pun karena tuntutan profesi atau sekadar menuntaskan ambisi. Meski kadang ada ketidakrelaan di matanya, tapi dia selalu berujar pergilah, aku menantimu di sini.

Dia memang bukan sosok yang selalu mendukung mimpi-mimpi saya. Adakalanya dia mengernyitkan dahi dan berujar “Tidak selamanya kita bisa memperjuangkan idealisme, dik. Ada kalanya kita terbentur pada realitas. Ini bukan menyerah, tapi realistis”. Lantas saya sadar, justru sosok seperti dialah yang saya perlukan. Dia bukan lelaki yang selalu melambungkan mimpi-mimpi saya, namun sosok yang menjaga saya untuk tetap menjejak ke bumi dan menjaga kadar kewarasan saya.

Dia memang bukan sosok yang mampu mengerti dunia saya secara sempurna. Acapkali dia bengong kala saya berkisah tentang ini itu. Namun justru ketidakmengertiannyalah yang membuat dunia kami berdua semakin lebar dan berwarna. Saya banyak belajar tentang dunianya dan dia mencoba memahami dunia saya.

Dia memang bukan sosok yang sempurna. Namun justru dia yang mampu melengkapi saya.

IMG_7264

Bersamanya hidup tak melulu indah. Banyak kepedihan hidup yang kami alami. Bahkan kerap kami dihadapkan pada pertarungan-pertarungan hidup yang nyaris membuat tersungkur. Namun dia selalu berhasil membuat saya percaya bahwa selama kami berdua tak ada yang perlu ditakuti. Bahwa menertawakan kegetiran hidup akan semakin meperindah langkah.

Dia adalah orang yang merelakan saya melangkah pergi dan dengan percaya diri memiliki keyakinan bahwa semua yang pergi pasti kembali. Dan dia adalah satu-satunya sosok yang mampu menyediakan rumah ternyaman bernama hati sebagai tempat saya pulang dan berlabuh. Banyak hati yang saya jumpai di tiap langkah, namun hanya dia yang mampu membuat saya tidak ingin berpaling lagi.

Dan tepat hari ini dia menggenapkan usianya. Selamat memurba, mas. Tak peduli seberapa gendut kamu nanti, seberapa jelek kamu nanti, seberapa tua kamu nanti, hati ini tak kan pernah tua. Tetaplah menjadi kamu!

Elisabeth Murni

Puan kelana. Peramu kata. Pencipta bahagia.

You may also like...

27 Responses

  1. aqied says:

    Selamat ulang tahun, Mas Pendaki nyaaa. Saya nyusul ulang tahunnya minggu depan

  2. ibuseno says:

    wooo..met ultah ya buat Mas Candra.. panjang usia, makin subur, semoga ketemu di pelaminan nanti..sama Mbak Shasa dong :-)

  3. zainal says:

    saya ikut mengamini doanya Ibu seno aja..Aamiin Ya Robbal Alamiin..

    salam kenal buat tuan rumah

  4. Rahmat_98 says:

    Dirgahayu buat mas pendaki yach….
    Do’anya sudah diwakilkan sama ibuseno, jadi tinggal amien saja…. 😀

  5. dhaverst says:

    wah mas nya pendaki keren… mau dong jadi pendaki…

  6. johanesjonaz says:

    Pacarilah endaki gunung … masih ingat gw mah.. :)

  7. leniaini says:

    aih manis sekalii (y)

  8. Makjleb banget tulisannya … btw selamat ulang tahun mas pendaki :-)

  9. makhluklemah says:

    dan disitulah letak romantisnya pria petualang. 😀

  10. christina budi says:

    Selamat hari lahir utk mas pendaki…berkat melimpah dr Tuhan…hayukk mas pendakinya diajak ke banyuwangi…disini bnyk tempat yg layak disinggahi…

  11. Manis sekali cara Shas mengungkapkan sang kekasih.Peran penting dalam kehidupan. Apa adanya. Hem, jadi ingat suamiku, orang biasa yang tak mengerti duniaku sebagai penulis. Tapi ia membuatku merasa utuh. Realis. Dan bahagia.
    Kita perempuan selalu butuh tempat pulang bernama hati. Ya, memang. :) Lelaki adalah rumah jiwa kita agar aman dan nyaman bersandar. Agar tak tersesat di perjalanan panjang penuh aral.
    Salam untuk Mas Pendaki, ya. 😉

  12. Aulia Widi says:

    jadi ingat sama mas mapalaku yg jauh disana :’) bagus inii (y)

  13. sisca says:

    terharu bacanya…

  14. pinter buat judulnya, mengungkap dari sisi yg berbeda…mantab, lanjutkan

Sharing yuk!